Puisi Yin Ude: Kisah-Kisah Subuh

Notification

×

Iklan

Iklan

Puisi Yin Ude: Kisah-Kisah Subuh

Kamis, 08 September 2022 | 09:07 WIB Last Updated 2022-09-08T02:07:11Z


(1)


Burung-burung kubah


Menggodaku saban subuh


Kala sayap-sayap terkulai


Di hamparan sajadah lekat debu


 


Entah bagaimana kuikuti


Cicit riangnya ke langit


Asing hadirku di sini


Di masjid ini


Masih dengan hati risih.


 


Masjid Nurul Yaqin, 2 Februari 2021


 


(2)


Lelaki tubuh ringkih kembali


Melintas jaring kabut dan gigil udara pagi


Tongkatnya besi


Mengetuk-ngetuk jalan sepi


 


Limbung berkali, terseok lagi namun pasti


Menuju sumber panggilan ilahi


 


Siapa saksikan selain aku sendiri?


Rumah-rumah sepi, pintu jendela dikunci mimpi


 


Pancuran masjidlah saksinya berkali-kali


Saksi tulang belulang yang tak jerih


Disiram dingin menggetar sendi


Wudhu pengukuh jati diri


 


Tangannya tak perlu menadah lagi


Isaknya tak harus mendera diri


Gerbang-gerbang langit sudah terkuak sendiri


Rumah cahaya telah menanti


 


Subuh ini


Tubuh ringkih tak kutemui


Dua hari sudah ia dijemput bendi berkuda putih


Dari langit tertinggi


Tongkat besinya terus mengetuk-ngetuk hati.


 


Sumbawa, 2 Maret 2021


 


(3)


Tandas zikir dan doa


Lelaki itu pun kenyang


Jelma tenaga


Deras ngalir sekujur urat- tulang belulang


 


Dari masjid ke pasar


Ia kini memanggul keranjang-keranjang harapan


Kodi-kodi penghidupan


Yang turun dari angkot dan gerobak rezki pagi


 


Sejenak usai


Butiran matahari berkilat di kening


Diseka lembar-lembar hasil kerja


Ada gemerincing di saku


Irama yang ingatkan ia pada nada tawa anak-anaknya


 


Bergegas ia pulang


Sebab tak sabar


Temui senyum syukur isterinya


Dan manis kopi gurih ubi


Mengucapkan terima kasih.


 


Sumbawa, 3 Maret 2021


 


(4)


Di pelataran masjid


Resapi silir angin subuh


Dan jelma deru samudera


Tempat layar rasa terkembang


Mendorong laju perahu cinta ke pelabuhan-Nya.


Setidaknya aku yang pertama


Menghirup aroma bunga-bunga mangga


Dari sana segar sajakku bermula


 


Di pelataran masjid


Menjejak rumput berembun


Lembut tapak sejuk di hati


Rahmat raga dan jiwa


Tiba pula di mataku lewat pesona:


Bulan indah terangi langit


Hingga surya usai berbenah


Dan salam cahaya


Menandai keredaan berbagi masa


Berbagi kuasa


 


Masjid Nurul Yaqin, 6 Maret 2021


 

Yin Ude, Nama Pena dari Muhammad Thamrin, tinggal di Sumbawa.

Sumber: suaramuhammadiyah.id