Iklan

UMBandung

Iklan

UMBandung
,

Iklan

Dadang Kahmad: Karyawan AUM Harus Punya Kesabaran Tingkat Tinggi

Redaksi
Kamis, 25 April 2024, 18:44 WIB Last Updated 2024-05-01T11:53:56Z


BANDUNG –
Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Dadang Kahmad mengatakan bahwa ibadah ibadah Ramadan yang sudah dilakukan umat Islam selama satu bulan penuh harus bisa berimplikasi kepada kehidupan sosial.


“Selama satu bulan itu umat Islam dididik oleh Allah SWT dengan berbagai macam ibadah yang begitu hebat. Tidak ada bulan yang begitu antusias kita melaksanakan ibadah, suasana pun kita sangat kontemplatif, khusyuk, dibandingkan dengan ibadah-ibadah yang lain,” ujar Dadang dalam acara silaturahmi bakda Idul Fitri 1445 Hijriah di Auditorium KH Ahmad Dahlan UM Bandung pada Rabu (24/04/2024).


Guru besar sosiologi agama UIN SGD Bandung ini menjelaskan salah satu pelajaran penting yang bisa diambil setelah serangkaian ibadah di bulan suci Ramadan adalah kesabaran.


Ramadan telah melatih kesabaran umat Islam yang begitu luar biasa. Umat Islam selama Ramadan bisa sabar menunggu berbuka walaupun dalam keadaan lapar. Di samping itu, umat Islam juga dilatih bersabar ketika harus salat malam dan bangun untuk makan sahur.


Dadang lantas memberikan contoh kesabaran yang dimiliki para nabi dalam menyampaikan risalah Allah SWT di muka bumi. Termasuk juga memberikan contoh yang gagal dalam mengelola sabar.


“Kesabaran itu sangat perlu kita miliki dalam kehidupan ini. Dalam berbagai macam, ini telah menjadi hukum sosial, bahwa siapa yang mampu bersabar dia akan berhasil,” tutur Dadang.


Ketika Nabi Musa AS diajak oleh Nabi Khidir AS, Nabi Musa tidak berhasil sabar karena dia melanggar aturan Nabi Khidir agar tidak bertanya selama suatu dalam perjalanan.


Selain Nabi Musa AS, ada juga kisah kesabaran Nabi Yusuf AS yang tidak kalah sangat luar biasa. Nabi Yusuf AS sewaktu kecil selalu dikucilkan oleh keluarganya sendiri. Bahkan, dia dizalimi oleh saudara-saudaranya dengan dibuang ke sumur.


“Dia sejak kecil disisihkan dalam keluarga oleh kakak-kakaknya dan dibuang ke sumur. Lalu dia diambil dan dijadikan budak di negeri Mesir. Namun, dengan kesabaran yang luar biasa, dia menjadi pejabat tinggi di Mesir. Sesungguhnya sesudah kesusahan itu pasti ada kebaikan atau kemudahan,” tegas mantan Ketua PWM Jawa Barat ini.


Untuk kondisi saat ini, kata Dadang, sabar juga mutlak diperlukan untuk mengarungi kehidupan sehari-hari, termasuk sabar dalam mengelola lembaga pendidikan di bawah naungan Muhammadiyah.


Kata Dadang, orang-orang yang bekerja di AUM dalam masa-masa pertama itu kesabarannya harus tinggi. Andai dia lulus, sabar, dan mencapai posisi yang baik di kemudian hari, maka seseorang itu telah menghasilkan buah dari kesabaran tersebut.


“Tidak mungkin UM Bandung ini bisa makmur ke depan kalau para pengelolanya tidak memiliki kesabaran. Kesabaran itu diperlukan oleh kita untuk menata perguruan tinggi Muhammadiyah ini,” imbuh Dadang.


Dadang mengajak sivitas UM Bandung tetap bertahan, fokus, kuat, dan serius. Dadang optimis UM Bandung suatu saat akan menjadi kampus Muhammadiyah yang besar.


“Saya melihatnya dari visi yang lain, UM Bandung ini akan menjadi kampus Muhammadiyah yang besar. Karena sekarang menurut data-data, UM Bandung adalah kampus yang paling cepat pertumbuhannya di antara perguruan Muhammadiyah yang baru,” tegas Dadang.


Dadang berharap UM Bandung bisa memiliki 20.000 mahasiswa seperti UM Cirebon. Bahkan, ia berharap UM Bandung bisa memiliki 40.000 mahasiswa seperti halnya Uhamka.


“Oleh karena itu, marilah bersama-sama kita berkolaborasi di antara kita, di samping berkolaborasi dengan lembaga-lembaga lain untuk menguatkan keberadaan UM Bandung,” tandas Dadang.***(FA)

Iklan